CLICK HERE FOR FREE BLOGGER TEMPLATES, LINK BUTTONS AND MORE! »

Sunday, December 26, 2010

Cinta Coffee House Bab 4

" Dya tak mau! Tak mau! Tak mau la! Jangan la paksa Dya. Dya tak nak kahwin lagi. Dya nak enjoy dulu umi." kata Dya kepada uminya Tengku Khadijah. " Kau ni dah dekat 26. Elok sangat la tu kahwin masa nie. Kau nak kawin bila Tengku Dya Amirah oi! Umi tengok anak Tengku Raziq tu pun apa kurangnya. Hensem, bergaya, sopan santun. Cukup lengkap Dya. Kau nak enjoy apa lagi? Umi dengan walid kau ni pun bukan muda tapi semakin tua. Kau pun bukan semakin muda juga. Sebelum kami menutup mata, biar la kami dapat bermain dengan cucu-cucu kami dulu." bebel Tengku Khadijah kepada anak bongsunya itu. Dya hanya buat tak dengar je apa yang dikatakan oleh uminya itu. " Ala umi, umi suruh la abang yang kahwin dulu. Baru la Dya." balas Dya selamber kepada uminya. " Kau tak payah sibuk hal abang kau. Dia baru je putus tunang. Biarkan dia dulu. Ish! Budak ni. Kita cakap pasal dia, dia tanya pasal abang dia pulak. Bertuah betul la." marah Tengku Khadijah kepada Dya tapi Dya bersikap acuh tidak acuh je kepada ibunya. Tengku Khadijah sudah tidak larat melayan kerenah Dya, dia terus keluar dari bilik Dya dan meninggalkan Dya begitu sahaja.
" Tengku Zamir Arshad bin Tengku Raziq. Siapa dia? Takkan la mamat tu setuju nak kahwin dengan aku? Ish! Sewel agaknya mamat tu." kutuk Dya dalam hati.


" Tengku Dya Amira binti Tengku Razlan? Siapa tu mama? Tak kenal pun." tanya Tengku Zamir Arshad kepada mamanya, Tengku Rokiah. " Ala, anak Tengku Razlan dengan Tengku Khadijah. Takkan tak kenal?" balas Tengku Rokiah kepada pertanyaan anak terunanya itu. " Tak kenal la mama. Mamaa nak masuk meminang dia untuk Zamir ke?" tanya Zamir kepada mamanya. " Iya lah. Papa kamu pun dah setuju. Cantik budaknya tau." kata Tengku Rokiah." Zamir tak kesah mama. Asalkan mama dengan papa suka. Lagi pun Zamir tak ada calon. Apa salahnya mencuba nasibkan mama?" balas Zamir dengan penuh sopan kepada mamanya, dalam hatinya berkata, " Aku sukakan Dya. Tapi... entah la... Redha je la dengan ketentuan Ilahi."


"Apa?! Kau nak kahwin?" kata Zaid sambil menjerit apabila mendengar berita tersebut keluar dari mulut Zamir. "Hey! Apa hal dengan kau ni. Menjerit-jerit. Perlahankan la suara tu. Nanti ada orang dengar. Aku tak mau benda ni kecoh nanti." beritahu Zamir. "Siapa perempuan yang jadi jodoh kau tu?" tanya Zaid. "Tengku Dya Amira binti Tengku Razlan." balas Zamir selamba. Gulp! Muka Zaid berubah tiba-tiba seperti tiada aliran darah yang mengalir dalam salur darah dimukanya. Mukanya terasa berbahang buat seketika biarpun dalam pejabatnya penghawa dingin sentiasa terpasang. Bukan ke tu nama penuh Dya? tanya Zaid kepada dirinya sendiri. " Eh Zaid, kenapa dengan kau nie? Pucat tetiba je. Kau kenal ke siapa Tengku Dya Amira tu?" tanya Zamir setelah melihat reaksi sahabat baiknya itu." Eh, tak ada apa-apa la. Aku ok jew. Aku.. Er.. Aku.. Aku tak kenal la Zamir." balas Zaid tergagap. " Kau taukan aku sukakan Dya. Tapi.. Entah la.. Tak pe lah Zaid, banyak kerja lagi kat luar tu. Aku keluar dulu. Chow!" beritahu Zamir sambil meninggalkan ruang pejabat Zaid. "Alhamdulillah. Harap-harap mereka ada jodoh." kata Zaid sejurus Zamir keluar dari pejabatnya. Dia berasa gembira kerana bakal isteri Zamir adalah wanita yang sangat dicintai oleh Zamir sendiri. Biar la dia tidak tahu siapa Tengku Dya Amira sebenar. Suatu hari nanti dia akan mengetahuinya juga. kata Zamir didalam hati sambil senyumannya tidak pernah lekang dari bibirnya. Tiada siapa yang tahu nama sebenar Dya dan Zamir. Hanya Zaid seorang saja yang tahu.

Tuesday, December 21, 2010

Cinta Coffee House Bab 3

" Zamir, kenapa dengan kepala kau tu? Benjol semacam je aku tengok." tanya Shafiq setelah mendapati Zamir keluar dari dapur dengan memegang kepalanya yang agak benjol. " Tak ada apa la. Kena mangkuk terbang." balas Zamir acuh tak acuh kepada pertanyaan Shafiq tadi. Tiba-tiba, terdengar tawa Shafiq yang agak kuat. " Ini mesti kena mangkuk terbang dengan Dya? Kau nie, tak habis-habis gaduh dengan Dya. Macam anjing dengan kucing." balas Shafiq dan dia dapat mengagak angkara siapa yang telah menyebabkan kepala Zamir benjol. " Gelak la gelak. Karang ada jugak orang yang kena kerusi terbang dengan aku." balas Zamir dan terus meninggalkan Shafiq dengan gelak tawanya. " Sorry la kawan. Aku gurau je la." jawab Shafiq setelah melihat mood Zamir tidak berapa baik. Shafiq terus menyambung kerjanya yang tertunggak tadi. Begitu juga dengan Zamir yang terus mengambil beberapa pesanan daripada pelanggan yang ada.

Dya turun daripada tingkat atas dan melihat sekeliling Coffee House yang mula dipenuhi dengan pelanggan. Dya melihat jam yang berada ditangannya yang menunjukkan pukul 1.00 tengah hari. " Patut la ramai pelanggan, dah masuk waktu lunch hour." kata Dya dalam hati. Matanya sempat mengerling sekilas kearah Zamir. Begitu juga dengan Zamir. Pandangan mereka bertaut buat seketika. Dya cepat tersedar dari lamunannya yang ralit memerhatikan Zamir. Dya terus meninggalkan kawasan depan Coffee House tersebut. Dya terus masuk ke dapur dan mengambil apron yang tersangkut didinding lalu memakainya. "Hai Dya!" tegur Amri yang merupakan rakan kerjanya di bahagian dapur. Kebanyakkan pekerja Coffee House adalah lelaki kecuali Dya. Dya merupakan pekerja tunggal wanita dan Dya juga jarang menerima tugas menghantar pesanan atau mengambil pesanan daripada pelanggan. Dia lebih senang bekerja di bahagian dapur. " Hai Amri. Ada apa-apa yang boleh aku tolong?" tanya Dya kepada Amri setelah membiarkan Amri buat kerja seorang diri didapur kerana dia datang lewat ke tempat kerja. " Tolong buatkan hot chocolate with marshmallow untuk meja no 9." kata Amri kepada Dya sambil meneruskan kerja membuat waffle coklat.
Hot Chocolate with Marshmallow
Chocolate Waffle

" Amri, coklat panas dengan marshmallow untuk meja no 9 dah siap ke?" tanya Zamir kepada Amri yang hanya menjenguk kedalam dapur melalui tingkap besar yang telah disediakan untuk menghubungkan kawasan dapur dengan tempat mengambil pesanan makanan. " Kau tanya Dya. Dia yang buat tadi." balas Amri.  Dya hanya diam terpaku mendengar jawapan Amri. " Adush! Bala." kata Dya dalam hati. " Ehem. ehem.." Zamir berdehem buat seketika sambil melihat sekilas kearah Dya setelah mendengar jawapan Amri tadi. Dya hanya menoleh kearah Zamir buat seketika dan terus mengambil coklat panas dengan marshmallow yang telah disediakannya tadi lalu menyerahkannya kepada Zamir. " Thank you." kata Zamir lalu mengambil pesanan tadi dan dihantar kepada pelanggan.
" KAu gaduh dengan Zamir ke Dya?" tanya Amri kepada Dya. Dya menoleh sekilas kearah Amri lalu menyambung kerjanya kembali tanpa menjawab pertanyaan Amri. Amri hanya menggelengkan kepalanya melihat tindakan Dya tadi. " Apa-apa je la korang ni. Asyik gaduh je. Ada jodoh nanti baru tau." kata Amri dalam hati lalu menyambung kerjanya kembali.

Sunday, December 19, 2010

Cinta Coffee House Bab 2

Di tingkat atas, Dya setia  menanti kedatangan bos mereka iaitu Zaid atau nama penuhnya Zaid Imran bin Dato' Zaidi sambil memerhati keadaan bilik Zaid. " Cantik dan kemas juga bilik si Zaid ni. Boleh tahan citarasanya." kata Dya di dalam hati. Tiba-tiba, matanya tertumpu kearah satu bingkai gambar yang berada di atas meja kerja Zaid bersebelahan dengan komputer kerjanya. "Ini ke Nadia Syafiqah? Kekasih Zaid yang dah meninggal dunia tu?" tanya Dya kepada dirinya sendiri. Dya masih ingat lagi pertemuan pertamanya dengan Zaid di Tanah Perkuburan Islam Bukit Kiara. Ketika itu dia baru sahaja selesai melawat kubur arwah neneknya yang sangat disayangi. Ketika hendak keluar dari kawasan tanah perkuburan tersebut, Dya telah terlanggar seorang lelaki yang juga kebetulan mahu keluar dari tanah perkuburan itu. Surah Yasin yang dipengangnya jatuh ketanah begitu juga dengan Surah Yasin yang dibawa oleh pemuda itu. " Eh, maaf. Saya tak perasan tadi" kata Dya. Dya terus tunduk untuk mengambil Surah Yasinnya yang terjatuh. Tiba-tiba...
" Aduh!" serentak dua suara mengaduh. Kepala Dya terhantuk dengan kepala pemuda tersebut yang juga kebetulan tunduk untuk mengambil Surah Yasinnya yang terjatuh sejurus terlanggar Dya.  " Maaf. Saya tak sengaja." kata pemuda itu. " Tak apa." balas Dya. Dya terus bangun berdiri setelah melihat pemuda itu mengambil Surah Yasinnya serta Surah Yasin milik pemuda itu sendiri. " Nah, ini yang awak punya. Maaf terlanggar awak tadi. Sakit ke kepala awak tu?" tanya pemuda itu setelah menyerahkan Surah Yasin kepunyaan Dya dan dia melihat Dya sedang menggosok kepalanya sendiri. " Eh, terima kasih. Kepala saya ni? Tak apa. Sikit je." balas Dya sambil berlagak slamber dihadapn pemuda tadi. " Sakit la siot! kepala keras macam batu. Ni mesti tak dengar kata mak dengan ayah." kata Dya dalam hati. " Owh, bagus la. Nama saya Zaid. Nama awak?" tanya Zaid kepada Dya. " Panggil je Dya." balas Dya pendek sambil beransur keluar dari tanah perkuburan tersebut. " Owh. Melawat kubur siapa tadi?" tanya Zaid. " Kubur arwah nenek. Awak pulak?" balas Dya semula. "Kubur teman." jawab Zaid dengan nada sedih. Dya melihat raut wajah Zaid terus berubah apabila ditanya begitu. " Owh, teman istimewa ke?" tanya Dya. Zaid hanya tersenyum sambil berkata, "Cukup istimewa. Dia kekasih saya. Nadia Syafiqah. Meninggal akibat kemalangan 2 tahun lepas." balas Zaid. " Owh, maaf la kalau pertanyaan saya tadi membuatkan awak rasa sedih." kata Dya. " Tak apa. Ok la Cik Dya, saya mintak diri dulu. Dah lewat ni." balas Zaid. " Baik lah. Jumpa lagi." balas Dya sambil meneruskan perjalannya menuju kearah keretanya yang terletak di seberang jalan.
" Tengku Dya Amirah!"
" Opocot mak engaku beranak!" latah Dya sambil mengurut dadanya akibat rasa terkejut yang teramat. Pecah tawa Zaid apabila terdengar latah Dya. "Gila la mamat ni, dah la buat aku terkejut separuh mati tadi. Boleh pulak dia gelakkan aku. Dah la gelak tu kuat macam apa. Silap hari bulan boleh pecah Coffee House ni. Bersepai habis kenangan aku tadi.huhu" kata Dya dalam hati. " Apa la kau nie Dya. Muda-muda dah latah. Tua nanti tak tau la aku." kata Zaid sambil bergerak menuju ke tempat duduknya di dalam pejabat itu. " Kau ni Zaid teruk la, dah la masuk tadi tak boleh ke bagi salam. Aci main sergah je. Buat aku terperanjat je. Nasib baik tak ada serangan jantung. Kalau tak, terpaksa la kau cari pekerja baru." balas Dya dengan kasar dan meletakkan kembali bingkai gambar tadi ke tempat asalnya semula dan berjalan menuju ke tempat duduk yang berhadapan dengan meja kerja Zaid. " Punya la lama aku berdiri depan pintu tu kau boleh tak perasan? Dah banyak kali tau aku panggil nama kau. Ralit betul kau tengah berangan tadi sambil pengang gambar tu." kata Zaid sambil duduk ditempatnya dan menoleh seketika kearah bingkai gambar arwah kekasihnya yang berada di tepi komputer kerjanya."Hehe.. Sorry la Zaid aku sentuh barang kau. Cantik juga awek kau dulu." puji Dya. " Memang la." balas Zaid dengan nada riak. "Eh, perasan la pulak mamat nie. Blah la!" kata Dya kasar. Sekali lagi tawa Zaid pecah dan lebih kuat berbanding tadi. Gila!
"Eh, apa hal kau suruh aku masuk pejabat kau ni?" tanya Dya tanpa menghiraukan gelak tawa Zaid. "Aku nak tanya kau, kenapa kau suka gaduh dengan Zamir? Jarang aku nampak kau berbaik dengan dia." tanya Zaid sejurus ketawanya reda." Gila kau! Kau nak aku berbaik dengan mamat sewel tu? Sorry la kawan. Aq takkan berbaik dengan dia. Menyakitkan hati je" balas Dya dengan nada marah. " Ala, relaks la Dya. Jangan la marah. Aku tanya je. Kau ni, sikit-sikit nak marah, nak melenting. Stay cool ok? Kau ni jauh berbeza dengan Dya yang aku kenal dulu. Masa pertama aku jumpa kau kat tanah perkuburan. Tak ada la kasar macam ni. Nampak ayu je." kata Zaid sambil melepaskan tawanya apabila mengenangkan saat pertamanya bertemu Dya. Yang teruknya,   Dya merupakan adik kepada Tengku Aliff Aiman sahabat baik Zaid dan Zamir. " Banyak la kau punya ayu." balas Dya sambil menarik muka masam apabila dikata begitu. Dya lebih senang membahasakan dirinya 'aku dan kau' dengan rakan-rakan baik abangnya. Lagi pun jarak antara umur mereka tidak jauh berbeza sangat. Abangnya tua setahun berbanding Dya dan kini belajar di Jepun. " Dya, bila Aiman balik?" tanya Zaid kepada Dya mengenai Tengku Aliff Aiman, abang Dya. " Mungkin 3 bulan lagi kot." balas Dya. "Zaid, aku keluar dulu la. Banyak kerja lagi nak kena buat. Karang tak pasal-pasal gaji aku kena potong.huhu." kata Dya sambil bangun dari kerusi. " Tau pun kau. Takut aku potong gaji. Siapa suruh kau lambat?" tanya Zaid kepada anak buahnya itu. " Ada hal tadi. Aku dah bagi tau kat Syafiq. Dia tak bagi tau kau ke?" tanya Dya. Dya dah maklumkan kedatangannya ke Coffee House hari ini agak lewat sikit kerana Dya pergi melawat kubur arwah neneknya. "Syafiq tak cakap apa-apa pun kat aku." balas Zaid. " Dia lupa la tu. Tak apa la Zaid, aku keluar dulu. Chow!" jawab Dya sambil meninggalkan pejabat Zaid dan turun ke tingkat bawah Coffee House untuk menyambung kerjanya. Zaid pula terus menyambung kerjanya yang tertunggak tadi selepas Dya keluar dari pejabatnya.

Friday, December 17, 2010

Cinta Coffee House Bab 1

 Dya menoleh ke kiri dan ke kanan, bagi memastikan tiada sesiapa pun didalam dapur di Coffee House tersebut. " Fuh! Line clear! Mamat brutal yang sewel itu tak ada. Selamat hidup aku." kata Dya. Dya terjengket-jengket masuk ke dalam dapur di Coffee House itu. Tiba-tiba...
" Haahhh!!"
" Opocot mak engkau beranak! " latah Dya.
" Hahahaha... Minah mangkuk ayun nie melatah rupanya. Ape dia tadi? ' mak engkau beranak'?? ahahahha" gelak tawa Zamir memecah kesunyian di dapur di Coffee House tersebut.
" Gila kau! Nasib baik aku tak ada sakit jantung tadi kalau tak, dah lama aq jadi arwah!" marah Dya kepada Zamir setelah dia kembali tenang daripada rasa terkejut oleh sergahan Zamir.
" Siapa suruh kau masuk dapur ni macam pencuri? Dah la datang lambat, masuk macam pencuri, bila kena sergah baru tau takut! Lawak gila la muka kau masa terkejut tadi. Macam kartun!" kata-kata Zamir itu mendatangkan kemarahan dalam hati Dya. Tanpa rasa kasihan dan simpati, Dya melemparkan sebiji mangkuk tepat pada kepala Zamir. " Nah! Rasakan ni!" kata Dya dalam hati.
" Aduh!" Zamir mengaduh sambil memegang kepalanya yang terasa sakit akibat lontaran mangkuk oleh Dya. " Padan dengan muka kau! Sergah aku lagi. Dah la, blah la wei!" kata Dya sambil meninggalkan dapur itu.
" Kurang ajar punya pompuan! Kau ingat aku takut dengan kau lepas kau lempar mangkuk tadi? Aduh! Siap ko pompuan kurang ajar! Mangkuk ayun!" kata Zamir sambil menahan sakit di kepalanya. " Uwek!! Kau nak buat ape hah?? Aku tak takut la dengan kau! Mamat brutal sewel!" balas Dya. Dya terus berlari kearah ruang Coffee House. Belum sempat Dya berlari keluar, Zaid terlebih dahulu masuk kekawasan dapur.

" Eh, apa bising-bising nie? Dya, Zamir? Kenapa ni? Riuh semacam je. Sampai kat luar sana pun boleh dengar suara korang bertekak tau tak?" tegur Zaid sejurus mendengar pentengkaran diantara Zamir dan Dya di dapur. Zaid merupakan pengurus Coffee House yang diwarisi oleh bapanya Dato' Zaidi. Zaid juga merangkap sahabat baik kepada Dya dan Zamir.
" Kau tanya la kat pompuan gila mangkuk ayun nie!" balas Zamir sambil menjeling kearah Dya. Zaid terus berpaling kearah Dya yang berdiri berdekatan dengan peti ais yang berhampiran dengan pintu untuk masuk ke kawasan dapur dan berhadapan dengannya setelah mendengar jawapan Zamir. " Ala, tenang la kawan. Tarappapa punya. Saja gurau-gurau, mengeratkan hubungan silaturrahim la katakan." jawab Dya sambil menjeling kearah Zamir yang masih berdiri dihadapan singki sambil tangannya mengurut kepalanya yang sakit. "Eh Zamir, kenapa pulak dengan kepala kau tu? Nampak macam benjol aje." tanya Zaid kepada Zamir setelah mendapati ada satu benjolan besar diatas kepala Zamir. " Kau tanya la mangkuk ayun depan kau tu!" jawab Zamir. " Ala, sikit je tu. Esok dah tak ada la benjol kat kepala bodoh kau tu." jawab Dya setelah mendapati jawapan Zamir tadi lebih menjurus kearahnya. " Apa kau cakap tadi mangkuk ayun? Kau cakap kepala aku ni bodoh? Kau dah betul-betul kurang ajar Dya! Kau kata esok boleh hilang benjol ni? Kalau ada pendarahan dalam kepala aku ni macam mana? Siapa nak tanggung?" Amarah Zamir naik dengan memuncak setelah mendengar penghinaan oleh Dya. " Ala, kalau ada pendarahan kat dalam kepala kau tu lagi bagus. Terus tersumbat. Kau tu pun bukannya betul sangat. Tersumbat jugak!" balas Dya. Belum sempat Zamir hendak membalas kata-kata Dya, Zaid telah mencelah. " Dah! Korang ni asyik nak bertekak je. Dah la suara tu macam gunung  berapi nak meletup je. Sampai ke depan sana pun boleh dengar tau. Boleh bankrap perniagaan aku kalau macam ni terus. Mau lari semua pelanggan aku tau tak. Dah pergi buat kerja masing-masing! Kau Dya, aku nak jumpa kau kat pejabat aku sekarang." Dengan rasa marah yang teramat, Dya meninggalkan dapur dan terus menuju ke pejabat Zaid yang terletak di tingkat atas Coffee House tersebut dan bersebelahan dengan ruang VIP.
" Kau tak apa-apa ke Zamir?" tanya Zaid kepada Zamir setelah mendapati Dya jauh meninggalkan mereka di dalam dapur tersebut. " Aku ok je tapi kepala dengan hati aku sakit sangat-sangat dengan perangai si Dya mangkuk ayun tu." balas Zamir. "Sabar aje la. Ala, kau pun satu yang kau pergi sergah dia tu kenapa? Tengok, kan dah benjol kepala kau. Aku tengok makin besar kepala kau. Dah la kepala kau tu yang tersedia besar dah. Macam Shin Chan la pulak aku tengok." jawab Zaid sambil ketawakan Zamir. "Gila kau! Aku tengah sakit-sakit ni boleh lagi kau gelakkan aku. Tak guna punya Dya. Aku akan kerjakan kau satu hari nanti." kata Zamir. Zaid menggelengkan kepalanya apabila melihat sikap Zamir yang tidak mahu mengalah dengan Dya sambil menahan ketawa tetapi lepas mendengar jawapan Zamir tadi, tawanya pecah sekali lagi dan lebih kuat berbanding tadi. " Gelak la kuat-kuat! Gelak la. Biar pecah Coffee House nie. Dah la gelak macam pontianak nak beranak je. Aku rase boleh mati suami pontianak tu bila dengar suara kau gelak. Punya la kuat macam gunung berapi nak meletup ni. Gunung berapi pun tak bunyi macam ni." marah Zamir kepada sahabat baiknya itu sambil meninggalkan ruang dapur Coffee House dengan keadaan Zaid yang masih mentertawakannya. " Weh! Jangan la marah kawan. Relaks la." kata Zaid setelah mendapati Zamir meninggalkannya begitu sahaja. Dengan tawa yang masih bersisa Zaid terus keluar dan menuju ke arah pejabatnya yang berada di tingkat atas Coffee House. Sebelum naik ke tingkat atas, Zaid memerhati keadaan Coffee House tengah hari itu. Setelah mendapati kesemua anak buahnya sedang sibuk bekerja, begitu juga dengan Zamir biarpun kepalanya benjol akibat terkena mangkuk yang dibaling oleh Dya dia tetap bekerja dengan sempurna, Zaid terus naik ke tingkat atas.

me? i'a a VIP!!!